17 May, 2022

HeloBorneo.com

Kabar dari Tanah Borneo

Proses Naturalisasi Lancar, Sandy Walsh dan Jordi Amat Maas Antusias Bela Indonesia

PSSI memberikan informasi perkembangan terakhir terkait program naturalisasi pemain yang tengah berjalan saat ini. Dan bila segala sesuatunya terus berjalan lancar seperti saat ini, maka tak lama lagi Timnas Indonesia akan diperkuat punggawa baru.

____________________________________

naturalisasi
PSSI memberikan informasi perkembangan terakhir terkait program naturalisasi pemain yang tengah berjalan saat ini, dan tak lama lagi timnas akan diperkuat punggawa baru. | HeloBorneo.com — Foto: PSSI (ist)

 

JAKARTA | Proses naturalisasi dua pemain, yakni Sandy Walsh (Belgia) dan Jordi Amat Maas (Spanyol/Belanda) makin menunjukkan titik cerah. Keduanya sudah menandatangani dokumen yang diperlukan untuk mengurus administrasi di Kementerian Hukum dan HAM.

“Semua pemain yang kita temui di Belgia dan Belanda sangat welcome baik secara pribadi dan keluarga. Mereka sangat antusias untuk segera membela timnas Indonesia,’’ kata Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan saat menerima Exco PSSI Hasani Abdulgani dan Hamdan Hamedan (utusan khusus PSSI) di kantor PSSI, Selasa (19/4/2022) siang.

Hasani dan Hamdan memang diutus oleh Ketua Umum PSSI untuk berangkat ke Belanda dan Belgia guna menemui keluarga dan pemain termasuk mengurus segala administrasi terkait proses naturalisasi.

Dalam laporan kepada Ketua Umum PSSI, Hasani dan Hamdan menjelaskan kedua pemain sepakbola keturunan Indonesia itu sangat antusias untuk segera menjadi Warga Negara Indonesa (WNI). Tidak hanya itu, keluarga mereka juga terharu menerima dua orang utusan PSSI ini.

“Bahkan neneknya Jordi ini sampai nangis. Jadi memang gaya timur yang diminta oleh Ketua Umum PSSI untuk kulonuwun (permisi) kepada keluarga sangat tepat. Mereka berterima kasih kepada kita (PSSI) karena sudah datang ke sini (Belgia dan Belanda) menemui keluarga Jordi dan Sandy,” imbuh Hasani.

Hamdan menambahkan sebenarnya banyak pemain keturunan Indonesia yang bermain di Liga Belanda, Belgia, dan beberapa di klub Inggris. Rata-rata mereka berusia masih muda (18-20 tahun) dan menjadi starter di tempat mereka bermain.

“Tentu ini bisa menjadi bahan diskusi antara PSSI, Direktur Teknik, dan Shin Tae-yong. Data soal pemain ini akan saya berikan ke PSSI. Selanjutnya terserah PSSI,” ujar Hamdan.

Setelah mendapat laporan lengkap dari Hasani dan Hamdan, Ketua Umum PSSI pun meminta Sekjen PSSI Yunus Nusi untuk menindaklanjuti proses naturalisasi khususnya untuk Jordi dan Sandy.

“Tentu setelah ini, kita akan minta waktu kepada Menpora untuk melaporkan progres ini. Setelah ada arahan dari Menpora, PSSI akan melangkah ke proses selanjutnya,” imbuh Yunus Nusi. (*) [HeloBorneo.com]

Bagi artikel ini