27 November, 2020

HeloBorneo.com

Kabar dari Tanah Borneo

Dukung Penelitian COVID-19, Nvidia Bakal Kembangkan Superkomputer

1 min read
Logo Nvidia (Foto: REUTERS)

CAMBRIDGE | Raksasa chip AS Nvidia mengatakan pada hari Senin sedang membangun superkomputer paling kuat di Inggris, yang akan menggunakan kecerdasan buatan untuk membantu para peneliti memecahkan tantangan medis yang mendesak, termasuk yang terkait dengan COVID-19.

GSK dan AstraZeneca, yang sama-sama terlibat dalam penelitian vaksin virus corona, akan menjadi dua perusahaan farmasi pertama yang memanfaatkan tenaga mesin tersebut, kata Nvidia.

Superkomputer Cambridge-1 yang terpisah akan tersedia bagi para peneliti dari industri dan akademisi.

“Superkomputer Cambridge-1 akan berfungsi sebagai pusat inovasi untuk Inggris, dan selanjutnya merupakan pekerjaan terobosan yang dilakukan oleh para peneliti negara dalam perawatan kesehatan kritis dan penemuan obat,” kata Jensen Huang, sebagaimana dikutip dari Reuters pada Selasa (6/10/2020).

Jensen Huang adalah pendiri dan CEO Nvidia.

Komputer Cambridge-1, yang diharapkan bisa online pada akhir tahun di Cambridge, Inggris timur, akan menjadi sistem NVIDIA DGX SuperPOD yang mampu memberikan lebih dari 400 petaflops kinerja AI, kata perusahaan itu.

Itu berarti ia menempati urutan ke-29 dalam daftar 500 teratas superkomputer paling kuat di dunia, katanya.

Cambridge juga merupakan rumah bagi Arm, desainer chip Inggris yang telah disetujui Nvidia untuk dibeli dari SoftBank Jepang seharga $ 40 miliar.

Nvidia sebelumnya mengatakan pihaknya bermaksud untuk membuat Pusat Keunggulan AI di kota universitas, menampilkan superkomputer berbasis Arm, yang akan berfungsi sebagai pusat kolaborasi bagi para peneliti, ilmuwan, dan perusahaan rintisan di seluruh Inggris. (*) [HeloBorneo.com]

Bagi artikel ini
  • 2
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    2
    Shares