2 December, 2022

HeloBorneo.com

Kabar dari Tanah Borneo

Wacana Perpanjangan Jabatan Presiden: Ketua Wantimpres Wiranto: Tidak Mungkin

Wacana perpanjangan jabatan presiden belum juga surut. Wiranto selaku Ketua Dewan Pertimbangan Presiden, atau Wantimpres menegaskan bahwa menurutnya, wacana tersebut tidak akan terjadi.

________________________________________

wacana perpanjangan jabatan presiden
Wacana perpanjangan jabatan presiden belum juga surut. Wiranto selaku Ketua Dewan Pertimbangan Presiden, atau Wantimpres menegaskan bahwa menurutnya, wacana tersebut tidak akan terjadi. | HeloBorneo.com — Jenderal TNI (Purn) Wiranto Ketua Wantimpres (tengah) usai pertemuan dengan BEM Nusantara di Kantor Wantimpres, Jakarta, Jumat (8/4/2022). (Foto: Antara)

 

JAKARTA | Ketua Dewan Pertimbangan Presiden atau Wantimpres Wiranto, menggelar pertemuan dengan Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Nusantara, Jumat, 8 April 2022.

Dalam pertemuan tersebut membahas sejumlah hal termasuk mengenai penundaan pemilu, perpanjangan jabatan, dan jabatan presiden tiga periode.

Wiranto pun menegaskan, pembahasan mengenai kemungkinan presiden 3 periode, penundaan pemilu, ataupun perpanjangan masa jabatan Presiden dalam konteks UUD 1945. Hal itu semua merupakan hal yang tidak mungkin terjadi dalam waktu sekarang ini.

Alasan wacana perpanjangan jabatan presiden takkan terjadi

Jenderal TNI (Purn) Wiranto Ketua Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) menjelaskan ada empat alasan mengapa wacana perpanjangan masa jabatan Presiden menjadi tiga periode dan penundaan Pemilu 2024, tidak mungkin terjadi.

“Jawabannya tidak mungkin. Mengapa? yang pertama karena menyangkut UUD 1945, amandemen UUD 1945 itu syaratnya berat sekali. Dalam persyaratannya, itu ada kehendak masyarakat Indonesia yang dipersentasikan mayoritas di MPR,” kata Wiranto usai pertemuan dengan BEM Nusantara di Kantor Wantimpres, Jakarta, Jumat (8/4/2022).

Menurut Wiranto, dalam keanggotaan MPR, terdapat anggota DPR dan DPD. Di DPR, dari sembilan fraksi partai politik, enam di antaranya sudah menyatakan menolak perpanjangan masa jabatan presiden. Dengan sisa tiga partai, kata Wiranto, tidak mungkin mampu meloloskan wacana Amandemen UUD 1945 di MPR.

Sementara DPD, kata dia, sudah menyatakan penolakan terhadap wacana amandemen UUD 1945 untuk memperpanjang masa jabatan Presiden.

“Jadi mana mungkin terjadi perubahan amandemen UUD 1945 mengenai jabatan presiden 3 periode?,” ujarnya, sebagaimana dikutip dari Antara.

Alasan kedua, kata Wiranto, sejauh ini tidak ada kegiatan apapun di DPR, maupun di lembaga pemerintah, di lembaga penyelenggara pemilu yang mengisyaratkan sedang dilakukan persiapan-persiapan untuk menunda Pemilu 2024, guna mendukung perpanjangan masa jabatan Presiden.

Sedangkan alasan ketiga, kata Wiranto, pemerintah saat ini sedang sibuk untuk memulihkan perekonomian nasional di tengah ketidakpastian global. Pemerintah juga masih bekerja keras menangani pandemi Covid-19 agar tuntas secara keseluruhan.

“Jadi tidak ada sama sekali kehendak membahas perpanjangan masa jabatan tiga periode,” ujarnya.

Selanjutnya, tambah Wiranto, alasan keempat adalah Joko Widodo Presiden RI sudah berkali-kali menegaskan dirinya mematuhi konstitusi UUD 1945.

“Saat ada wacana Presiden tiga periode beliau (Presiden Jokowi) sudah menjawab itu sama saja dengan menampar muka saya, mungkin cari muka mungkin, itu menghancurkan saya. Itu saat pertama,” ujarnya.

Presiden Jokowi juga pernah menyatakan tidak tertarik dengan wacana perpanjangan masa jabatan Presiden menjadi tiga periode. Kemudian, pada beberapa pekan lalu, Presiden Jokowi menyatakan akan taat pada konstitusi UUD 1945.

“Bahkan yang terakhir tiga hari lalu beliau katakan kepada para menteri, sudah cukuplah jangan bicara lagi tentang penundaan pemilu, perpanjangan masa jabatan. Sudah cukup,” kata Wiranto.

Wacana perpanjangan periode jabatan Presiden kembali menghangat setelah Ketua Umum Asosiasi Pemerintah Desa Seluruh Indonesia (Apdesi) Surta Wijaya menyatakan dukungannya pada acara Silaturahmi Nasional Apdesi pada 29 Maret 2022.

Dalam beberapa waktu terakhir, turut pula muncul wacana penundaan Pemilihan Umum (Pemilu) Serentak 2024 yang dihembuskan beberapa ketua umum partai politik. (*) [HeloBorneo.com]

Bagi artikel ini