23 September, 2021

HeloBorneo.com

Kabar dari Tanah Borneo

Vaksin Moderna Terkontaminasi di Jepang, Penelusuran Ungkap Hasil Produksi di Spanyol

Kisruh vaksin moderna terkontaminasi di Jepang belum juga usai. Pasalnya, negeri matahari terbit mengandalkan vaksin tersebut bersama astrazeneca dan pfizer dalam program vaksinasi COVID-19 untuk warganya.

_____________________________________________

vaksin moderna terkontaminasi di Jepang
Kisruh vaksin moderna terkontaminasi di Jepang belum juga usai. Pasalnya, negeri matahari terbit mengandalkan vaksin tersebut bersama astrazeneca dan pfizer dalam program vaksinasi COVID-19 untuk warganya. | HeloBorneo.com — Ilustrasi. (Grafis: tim Pewarta)

 

TOKYO | Penelusuran penyebab vaksin moderna terkontaminasi di Jepang menemukan bukti baru. Pihak investigasi  Jepang melaporkan contoh lain kontaminasi dalam batch vaksin Moderna COVID-19 yang diimpor dari Spanyol.

Sebelumnya, seorang apoteker telah melaporkan beberapa partikel hitam dalam satu botol vaksin di Kanagawa, selatan Tokyo.

Moderna telah mengatakan bahwa beberapa batch vaksin COVID-19 yang dikirim ke Jepang terkontaminasi dengan partikel baja tahan karat, tetapi perusahaan tersebut tidak berharap itu menimbulkan “risiko yang tidak semestinya terhadap keselamatan pasien.”

Sebagaimana dilansir dari Al Jazeera, pihak Kementerian Kesehatan Jepang mengatakan pada hari Rabu (1/09/2021), berdasarkan informasi dari penyelidikan perusahaan, bahwa mereka tidak percaya partikel baja tahan karat menimbulkan risiko kesehatan tambahan.

Konfirmasi soal vaksin moderna terkontaminasi di Jepang

Penemuan ini muncul hanya satu minggu setelah pemerintah Jepang memutuskan untuk memblokir lebih dari 1,6 juta dosis vaksin Moderna karena kekhawatiran kontaminasi.


Vaksin Moderna Terkontaminasi di Jepang
HeloBorneo.com — Ilustrasi: Vaksin Moderna. (Foto: POOL/AFP)

 

Terkait temuan vaksin moderna terkontaminasi di Jepang, pihak perusahaan mengkonfirmasi pada hari Rabu (1/09/2021) bahwa “partikel baja” telah ditemukan di beberapa botol vaksin.

Tetapi anomali itu tidak menimbulkan risiko kesehatan, menurut pernyataan bersama oleh perusahaan farmasi dan Takeda, distributor vaksin Jepang.

Penyelidikan jalur produksi vaksin moderna di Spanyol 

Jepang menangguhkan penggunaan 1,63 juta vaksin Moderna dari Spanyol karena kekhawatiran kontaminasi.
Takeda mengatakan bahwa jejak itu diyakini berasal dari “perangkat di jalur produksi” dan “tidak menimbulkan risiko yang tidak semestinya dari sudut pandang medis”.

Rovi, perusahaan Spanyol yang memproduksi dan mengemas vaksin untuk pasar Jepang, juga ikut dalam penyelidikan.

Menurut pernyataan itu, “kemungkinan besar” partikel baja terjadi selama kegagalan teknis di jalur produksi yang memengaruhi tiga batch vaksin Moderna.

Moderna dan Takeda menambahkan bahwa jika partikel baja kecil disuntikkan ke dalam otot, “reaksi lokal dapat terjadi, tetapi tidak mungkin menghasilkan reaksi merugikan lainnya”.


HeloBorneo.com — Ilustrasi. (Foto: Carl Court/Pool via Reuters)

 

Korban meninggal

Dua orang telah meninggal di Jepang setelah tembakan dari vaksin Moderna COVID yang ditangguhkan
Pihak berwenang Jepang juga sedang menyelidiki kematian dua orang yang divaksinasi dengan salah satu dari tiga kelompok sebelum mereka ditarik kembali.

Takeda dan Moderna mengatakan “tidak ada bukti” pada tahap ini bahwa kematian mungkin disebabkan oleh vaksin, tetapi menekankan pentingnya penyelidikan formal atas masalah tersebut.

Jepang telah sepenuhnya mengandalkan vaksin yang dikembangkan di luar negeri yang diproduksi oleh Moderna, Pfizer dan AstraZeneca. Ketiga vaksin tersebut digunakan untuk menginokulasi populasinya terhadap COVID-19 yang hingga saat ini masih melanda dunia. (*) [HeloBorneo.com]

 

Bagi artikel ini
  • 6
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    6
    Shares