Thu. Jun 4th, 2020

HeloBorneo.com

Kabar dari Tanah Borneo

Ngeri! Lampaui Italia, Kematian Akibat Covid-19 di Inggris Tertinggi di Eropa

4 min read
Kematian Akibat Covid-19 di Inggris
HeloBorneo.com – Ilustrasi. (Foto: Reuters)

LONDON | Kematian akibat covid-19 di Inggris cukup mengerikan. Inggris tercatat sebagai negara Eropa dengan jumlah kematian terbanyak akibat virus corona, melebihi angka kematian di Italia.

Saat ini, tercatat ada 29.502 kematian akibat virus corona di Inggris – angka yang disebut Menteri Luar Negeri Dominic Raab sebagai “sebuah tragedi besar”.

Adapun angka kematian di Italia, yang sebelumnya tercatat tertinggi di Eropa, adalah 29.315. Akan tetapi, para pakar mengatakan diperlukan waktu beberapa bulan untuk menunjukkan perbandingan global yang menyeluruh. Kedua negara mencatat kematian pasien yang dinyatkaan positif Covid-19.

Kepala statistik BBC, Robert Cuffe, mengatakan Kematian akibat covid-19 di Inggris mencapai angka sebanyak itu lebih cepat ketimbang Italia.

Namun dia mengatakan ada yang perlu diperhatikan dalam membuat perbandingan seperti itu, termasuk populasi Inggris sekitar 10% lebih besar dari Italia.

Setiap negara juga memiliki tata cara pengujian yang berbeda. Italia melakukan tes lebih banyak dari Inggris sampai saat ini.

Dalam konferensi pers harian, Raab mengatakan puluhan ribu nyawa yang melayang, tragedi kematian akibat covid-19 di Inggris adalah “sebuah tragedi besar” yang belum pernah “dilihat negara ini … dalam skala ini, dengan cara ini”.

Soal perbandingan internasional, dia mengatakan: “Saya tidak berpikir kita akan mendapatkan vonis nyata tentang seberapa baik negara-negara telah melakukan sampai pandemi selesai, dan terutama sampai kita mendapatkan data internasional yang komprehensif tentang semua penyebab kematian.”

Profesor Sir David Spiegelhalter dari Universitas Cambridge mengatakan pendapatkan tentang Kematian akibat covid-19 di Inggris ini. “Kita bisa “yakin” bahwa semua angka yang dilaporkan adalah “perkiraan terendah” dari angka kematian sebenarnya yang diakibatkan virus tersebut.”

Dia berkata: “Kita dapat dengan aman mengatakan bahwa tidak ada negara-negara ini yang melakukan dengan baik, tetapi ini bukan Eurovision dan tidak ada gunanya untuk mencoba dan memberi peringkat mereka.”

Dia menambahkan “satu-satunya perbandingan yang paling masuk akal adalah dengan melihat semua penyebab kematian, disesuaikan dengan distribusi usia negara” [tetapi] “bahkan kemudian akan sangat sulit untuk menjelaskan alasan perbedaan.

Kematian Akibat Covid-19 di Inggris Jadi Momen Serius

Ini adalah momen yang serius. Italia adalah negara pertama dari Eropa yang menyaksikan kasus-kasus meningkat dengan cepat, dan pemandangan rumah sakit yang kewalahan mendapat kejutan dan ketidakpercayaan.

Tetapi kita harus berhati-hati dalam menafsirkan angka-angka itu.

Italia dan Inggris sekarang menghitung kematian dengan cara yang sama, termasuk di rumah sakit dan masyarakat.

Tetapi ada faktor-faktor lain yang perlu dipertimbangkan.

Pertama, Inggris memiliki populasi yang sedikit lebih besar. Jika Anda menghitung kasus per populasi, Italia terbilang lebih buruk.

Kasus dikonfirmasi oleh tes – dan jumlah pengujian yang dilakukan bervariasi.

Penyebaran geografis juga terlihat sangat berbeda – setengah dari kematian di Italia terjadi di Lombardy.

Di Inggris, sebagai perbandingan, mereka jauh lebih tersebar. Kurang dari seperlima terjadi di London, yang memiliki populasi serupa dengan Lombardy.

Lalu, bagaimana Anda memperhitungkan dampak tidak langsung dari hal-hal seperti orang yang tidak mendapatkan perawatan untuk kondisi lain?

Cara paling adil untuk menilai dampak dalam hal kematian adalah dengan melihat kelebihan mortalitas – angka yang mati di atas apa yang biasanya terjadi.

Anda perlu melakukan ini dari waktu ke waktu. Akan butuh berbulan-bulan, bahkan mungkin bertahun-tahun, sebelum kita dapat benar-benar mengatakan siapa yang memiliki angka kematian tertinggi.

Sementara itu, kisah-kisah personal mereka yang telah meninggal masih muncul. Di antaranya tiga anggota keluarga yang sama yang meninggal setelah tertular virus corona.

Keith Dunnington, seorang perawat berusia 54 tahun yang bekerja selama lebih dari 30 tahun, meninggal di rumah orangtuanya di South Shields, Inggris, pada 19 April.

Tak lama kemudian, ibunya, Lillian, yang berusia 81 tahun, meninggal pada 1 Mei dan suaminya Maurice, 85 tahun, meninggal beberapa hari kemudian.

Kematian akibat covid-19 di Inggris
HeloBorneo.com – Momudou Dibba bekerja di rumah sakit Watford selama tujuh tahun (Foto: south beds news agency/bbc)

Sementara, Momodou Dibba, seorang penjaga di rumah sakit Watford, meninggal karena virus corona pada usia 29 April.

Dalam sebuah pernyataan, West Hertfordshire NHS Trust mengatakan, Dibba, yang dikenal sebagai Mo, “baik, peduli, dan perhatian”.

Sementara itu, 14 orang dari rumah perawatan yang sama di Irlandia Utara telah meninggal karena gejala terkait Covid-19.

Saat ini, sudah ada 1.383.842 orang yang dites untuk virus corona di Inggris, termasuk 84.806 tes yang dilakukan kemarin,

Selama tiga hari berturut-turut, pemerintah gagal mencapai target tes harian 100.000.

Menteri Kesehatan Matt Hancock menetapkan target tersebut pada awal April dan pemerintah mengumumkan pada hari Jumat dan Sabtu bahwa mereka telah mencapai angka 100.000 lebih.

Angka kematian

Secara terpisah, Badan Statistik Nasional Inggris (ONS) menerbitkan data pada hari Selasa (05/05) yang menunjukkan bahwa pada tanggal 24 April ada 27.300 kematian yang disebabkan oleh virus corona.

Termasuk kematian yang dilaporkan ke ONS sejak 24 April, jumlah totalnya menjadi lebih dari 32.000.

Angka-angka ini juga mencakup kasus-kasus di mana dokter mencurigai individu tersebut terinfeksi, tetapi tes tidak dilakukan – sedangkan angka harian pemerintah bergantung pada kasus yang dikonfirmasi.

Kematian akibat covid-19 di Inggris

Dalam perkembangan lain:

  • Profesor Neil Ferguson, yang merekomendasikan karantina wilayah di Inggris kepada Perdana Menteri Boris Johnson, telah berhenti sebagai penasihat pemerintah tentang virus corona setelah mengakui “kesalahan penilaian” dan “meremehkan” jaga jarak sosial.
  • Lebih sedikit dari 300 orang yang tiba di Inggris dari luar negeri dikarantina, ketika virus itu menyebar ke seluruh dunia pada awal tahun, demikian data dari Kementerian Dalam Negeri
  • Badan keamanan siber di Inggris dan Amerika Serikat telah mengeluarkan peringatan bersama kepada staf layanan kesehatan dan penelitian medis, mendesak mereka untuk meningkatkan keamanan kata sandi mereka, setelah peretas dunia maya menargetkan badan layanan kesehatan, khususnya mereka yang terlibat dalam penanganan virus corona
  • Tambahan 366 orang yang dinyatakan positif Covid-19 meninggal di rumah sakit Inggris, 44 pasien meninggal di Skotlandia dan 26 orang lainnya meninggal di Wales
  • Maskapai Virgin Atlantic akan memberhentikan sepertiga dari stafnya di Inggris dan menutup operasional di Gatwick karena pandemi
  • Anggota parlemen mendengar bahwa bukti ilmiah tentang kegunaan masker terhadap pencegahan virus corona”tidak langsung”, tetapi penggunaannya dapat membantu mencegah penyebaran (sumber: bbc)

(*) [HeloBorneo.com]

Suka artikel ini? Silakan bagikan melalui media sosial anda: