17 August, 2022

HeloBorneo.com

Kabar dari Tanah Borneo

Dorong Daya Saing Pangan Kaltim, Isran Noor Optimis Kemampuan Pokja Ahli Ketahanan Pangan

Daya Saing Pangan Kaltim perlu ditingkatkan. Salah satu upayanya yaitu melalui pembentukan kelompok kerja ahli ketahanan pangan yang dibentuk Pemprov Kaltim.

_______________________________________

Daya Saing Pangan Kaltim
Daya Saing Pangan Kaltim perlu ditingkatkan. Salah satu upayanya yaitu melalui pembentukan kelompok kerja ahli ketahanan pangan yang dibentuk Pemprov Kaltim. | HeloBorneo.com — Gubernur Kaltim, Isran Noor. (Foto Arief Murtadha / Biro Administrasi Pimpinan Setda Provinsi Kalimantan Timur)

 

BALIKPAPAN | Pembentukan kelompok kerja (Pokja) Ahli Ketahanan Pangan di Kaltim sebagai upaya untuk mendorong peningkatan ketersediaan pangan, terutama penanganan pasca panen dan pemasaran hasil pertanian.

Gubernur Kaltim Isran Noor menegaskan selama pandemi Covid-19, kinerja positif pertanian tidak hanya peningkatan nilai dan volume ekspor.

“Tetapi kontribusinya terhadap pertumbuhan ekonomi masyarakat dan nasional,” kata Gubernur Isran Noor saat Rakor Pokja Ahli Ketahanan Pangan Provinsi Kaltim 2022 di Ballroom Blue Sky Hotel Balikpapan, pekan lalu.

Karenanya, keberadaan Pokja Ahli Ketahanan Pangan Provinsi Kaltim sebagai upaya mewujudkan ketahanan pangan di Benua Etam.

Gubernur Kaltim yang juga Ketua Tim Pengarah Pokja Ahli Ketahanan Pangan Provinsi Kaltim meminta agar Pokja mengoptimalkan kinerjanya, terutama melakukan langkah-langkah koordinasi perumusan kebijakan ketahanan pangan di bidang penyediaan pangan, distribusi pangan, cadangan pangan, penganekaragaman pangan.

Juga pencegahan dan penanggulangan masalah pangan dan gizi, serta berkoordinasi dan sinergi lintas sektor, seluruh stakeholder dan masyarakat guna terwujudnya ketahanan pangan.

Tidak kalah pentingnya, mengembangkan jaringan dan sistem koordinasi antar instansi Pemerintah, dunia usaha dan lembaga masyarakat dalam perencanaan dan pelaksanaan manajemen pembangunan ketahanan pangan daerah.

“Sekaligus merumuskan langkah operasional seperti program aksi kebijakan ketahanan pangan di daerah,” ungkap orang nomor satu Benua Etam ini.

Dia pun meminta berbagai bentuk kinerja dapat dimaksimalkan melalui upaya bersama membenahi pertanian dari hulu ke hilir.

Pertanian itu sangat strategis, menurut dia, permasalahannya juga sangat kompleks dan tidak sebatas produksi, tetapi tahapan pasca panen.

Pemerintah selama ini tidak hanya menekankan pada upaya peningkatan produksi, melainkan upaya peningkatan nilai tambah, daya saing, hilirisasi, pemasaran dan ekspor produk pertanian.

“Diharapkan memberikan multiplier effect untuk sektor pembangunan lainnya,” harap mantan Bupati Kutai Timur ini. (*) [HeloBorneo.com]

Bagi artikel ini