27 October, 2021

HeloBorneo.com

Kabar dari Tanah Borneo

Hasil PSU Pilgub Kalsel Bakal Digugat ke MK, KPU: Kami Siap

Hasil PSU Pilgub Kalsel kembali ramai diperbincangkan. Pasalnya, salah satu kontestan tidak menerima hasil pemilihan ulang dan berniat melakukan gugatan ke Mahkamah Konstitusi, atau MK.

_____________________________________________

PSU Pilgub Kalsel, KPU
Hasil PSU Pilgub Kalsel kembali ramai diperbincangkan. Pasalnya, salah satu kontestan tidak menerima hasil pemilihan ulang dan berniat melakukan gugatan ke Mahkamah Konstitusi, atau MK. | HeloBorneo.com — Ketua KPU RI Ilham Saputra.(Foto: Antaranews Kalsel/Ist)

 

BANJARMASIN | Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI Ilham Saputra menyatakan pihaknya siap menghadapi jika ada pasangan calon yang keberatan hasil pemungutan suara ulang (PSU) Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur (Pilgub) Kalimantan Selatan tahun 2020 hingga menggugat lagi ke Mahkamah Konsitusi (MK).

Sebagaimana dilansir dari Antara, pihak KPU menyatakan kesiapannya mengadapi gugatan itu.

“Apapun (gugatan), ya KPU siap, KPU akan menyampaikan kepada Mahkamah Konsitusi (MK) bahwa apa yang sudah kami laksanakan sesuai ketentuan berlaku,” ujarnya saat di kantor KPU Kalsel di Banjarmasin, Kamis (10/6/2021).

PSU Pilgub Kalsel 2021 sudah berjalan baik

Menurut dia, Pelaksana PSU Pilgub Kalsel tahun 2020 pasca putusan Mahkamah Konsitusi (MK) yang telah diselenggarakan pada tanggal 9 Juni 2021 lalu di tujuh kecamatan pada tiga kabupaten dan kota sudah berjalan dengan baik dan lancar.

“Mungkin ada temuan-temuan seperti informasinya ada saksi tidak boleh masuk (TPS), tapi kita cek berita itu belum terkonfirmasi, nanti kita cek kembali, nanti berkoordinasi juga dengan Bawaslu,” ujarnya.

Tapi menurut dia, segala sesuatunya atau menyeluruh pelaksanaan PSU Pilgub Kalsel tahun 2020 yang dilaksanakan di 827 tempat pemungutan suara (TPS) berjalan lancar.

“Tidak ada hal-hal signifikan mengganggu pelaksanaan PSU itu sendiri,” tegas Ilham Saputra.

Untuk partisipasi pemilih pada PSU Pilgub Kalsel 2020 ini, Ilham Saputra memang belum mendapat laporan terperinci, sehingga tidak bisa buat pernyataan lebih awal, karena rekapitulasi resmi belum ditetapkan.

“Ini PSU ya, bukan pemilihan nyatanya yang pada 9 Desember 2020 lalu,” tuturnya.

Tentunya, kata Ilham Saputra, banyak faktor yang mempengaruhi partisipasi pemilih, baik karena bosan, tidak ada kampanye dan sebagainya hingga sibuk bekerja.

PSU Pilgub Kalsel tahun 2020 telah diselenggarakan pada 9 Juni 2021 pada tujuh kecamatan, yakni, lima kecamatan di Kabupaten Banjar, yaitu, Kecamatan Aluh-Aluh, Sambung Makmur, Martapura, Astambul dan Matraman.

Selain itu ada pada 24 Tempat Pemungutan Suara (TPS) di Kecamatan Binuang, Kabupaten Tapin. Selanjutnya seluruh TPS di Kecamatan Banjarmasin Selatan, Kota Banjarmasin.

_____________________________________________

Berita terkait:

Gelar Simulasi dan Koordinasi, Bawaslu Ingatkan Potensi Pelanggaran di PSU Pilgub Kalsel 2021

_____________________________________________

 

Dari hitungan sementara sistem informasi rekapitulasi (Sirekap) KPU Kalsel hingga data update 10/6/2021 pukul 10.59 WITA, untuk hasil PSU Pilgub Kalsel tahun 2020 pada 817 TPS dari total 827 TPS, pasangan calon urut 01, H Sahbirin Noor dan H Muhidin (BirinMU) unggul 68 persen.

Sedangkan rivalnya pasangan calon nomor urut 02, Prof H Denny Indrayana dan H Difriadi Derajat hanya meraih 32,2 persen.

Dari hasil sementara ini, pasangan calon Denny Indrayana-Difriadi Darjat menyatakan membuka opsi menggugat hasil perolehan suara PSU Pilgub Kalsel 2020 ke MK.

“Setelah berdiskusi dan bertukar pikiran dengan partai koalisi, relawan, dan kuasa hukum, kami memilih opsi mengajukan gugatan hasil PSU ke MK,” ujar Denny didampingi Difriadi pada jumpa pers di Banjarbaru, Rabu (9/6/2021) kemarin.


PSU Pilgub Kalsel, KPU, MK
HeloBorneo.com — Denny Indrayana. (Foto: CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)

 

(*) [HeloBorneo.com

 

Bagi artikel ini
  • 2
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    2
    Shares