Wed. Jul 8th, 2020

HeloBorneo.com

Kabar dari Tanah Borneo

Menghina Sultan Hamid II, Hendropriyono Dilaporkan ke Polisi

2 min read
sultan hamid II
HeloBorneo.com – Hendropriyono dilaporkan keluarga besar Sultan Hamid II (Foto: VIVAnews/Ngadri)

PONTIANAK | Pernyataan Hendropriyono soal Sultan Hamid II yang disebutnya sebagai seorang pengkhianat bangsa berbuntut panjang. Keluarga besar Sultan Hamid II melihat tudingan tersebut sebagai penghinaan sebagai tokoh yang dihormati masyarakat Kalbar itu.

Sebelumnya, mantan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) atau mantan KaBIN Hendropriyono dalam sebuah video yang diunggah ke YouTube kanal Agama Akal TV yang dianggap mengatakan bahwa Sultan Hamid II adalah pengkhianat bangsa akhirnya berbuntut panjang. Hal itu membuat keluarga besar sang Sultan tersinggung dan lalu melaporkan Hendropriyono dan pernyataannya tersebut ke Polda Kalbar.

Ditemui wartawan, Pangeran Syarif Machmud Alkadrie mengatakan sangat tersinggung dan merasa dilecehkan atas ucapan Hendropriyono dalam sebuah video yang diunggah ke YouTube kanal Agama Akal TV yang mengatakan Sultan Hamid II adalah pengkhianat bangsa.

“Saya sebagai cucu Sultan Hamid II sangat menyayangkan dan tersinggung atas ucapan Hendropriyono di video tersebut. Nah sebagai warga yang taat hukum kami didampingi 23 penasehat hukum sudah membuat laporan ke Ditreskrimsus Polda Kalbar,” ujar Syarif Machmud Alkadrie di Kaltim, Senin, 15 Juni 2020.

_______________________________

Berita terkait:

Bantahan Keras Soal Tudingan Hendropriyono Sebut Sultan Hamid II Pengkhianat Bangsa

_______________________________

Ia berharap agar laporan tersebut segera ditindaklanjuti dan dan diproses sesuai hukum yang berlaku di Indonesia. “sepenuhnya kasus ini saya percayakan ke Polda Kalbar, dan saya percaya pihak kepolisian akan mengusut tuntas hingga ke meja hijau,” kata Machmud.

Sementara itu, kuasa hukum Syarif Machmud Alkadrie yakni Danil Tangkau mengatakan bahwa dia percaya dan yakin kasus dugaan penghinaan dan pencemaran nama baik Sultan Hamid II yang sudah dilaporkan ke Polda Kalbar akan ditangani secara baik dan diusut tuntas.

“Saya yakin dan percaya kasus ini oleh kepolisian Polda Kalbar akan diusut tuntas. Nanti siapa yang menyebarkan, siapa yang meng-upload ke YouTube akan ketahuan. Saya minta masyarakat tetap tenang dan percayakan proses hukum di Kepolisian,” kata dia. (sumber: viva.co.id) (*) [HeloBorneo.com]

Suka artikel ini? Silakan bagikan melalui media sosial anda: