17 May, 2022

HeloBorneo.com

Kabar dari Tanah Borneo

Koni Kalbar Resmi Dilantik, Cabor Unggulan Bakal Dapat Perhatian Lebih

KONI Kalbar akan memfokuskan perhatiannya lebih banyak pada pengembangan cabang olahraga unggulan. Cabor unggulan itu memiliki potensi prestasi lebih tinggi dilihat dari keunggulan fasilitas dan keunggulan geografi yang dapat dimanfaatkan oleh para atlet dari Provinsi Kalimantan Barat.

_______________________________

koni kalbar, fokus cabor unggulan
KONI Kalbar akan memfokuskan perhatiannya lebih banyak pada pengembangan cabang olahraga unggulan. Cabor unggulan itu memiliki potensi prestasi lebih tinggi dilihat dari keunggulan fasilitas dan keunggulan geografi yang dapat dimanfaatkan oleh para atlet dari Provinsi Kalimantan Barat. | HeloBorneo.com — Suasana pelantikan pengurus KONI Kalbar. (Foto Humas Pemprov Kalbar)

 

PONTIANAK | Pengurus Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Kalimantan Barat Masa Bakti 2021-2025 resmi dilantik dan dikukuhkan oleh Ketua Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Pusat, Letjen TNI (Purn) Marciano Norman, Selasa (22/02/2022), di Hotel Aston Pontianak.

Sejumlah harapan diinginkan dalam peningkatan prestasi olahraga Bumi Khatulistiwa. Ketua KONI Pusat mengatakan Kalimantan Barat punya potensi cabang olahraga dengan melihat kondisi geografis, misalnya dayung karena adanya Sungai Kapuas.

Kemudian, olahraga atletik dengan medan di wilayah hulu Kalimantan Barat, bahkan Kalbar juga terkenal dengan prestasi balap sepeda di era lampau, sehingga kedepannya perlu dikembangkan dan meningkatkan prestasi.

Pemerintah saat ini telah mengeluarkan kebijakan Desain Besar Olahraga Nasional (DBON) dengan fokus membina 14 cabang olahraga, diantaranya 12 cabang olahraga olimpiade dan 2 cabang bela diri.

“Saya kira Kalbar bisa turut serta membina cabang olahraga unggulan yang bisa berprestasi hingga tingkat internasional,” ungkap Letjen TNI (Purn) Marciano Norman di Kota Pontianak.

Sutarmidji setuju KONI Kalbar fokus cabor unggulan

Hal senada juga disampaikan Gubernur Kalimantan Barat terkait konsep kebijakan pembinaan cabang olahraga unggulan di setiap daerah.

“Misalnya, untuk cabang olahraga renang, Kota Pontianak layak untuk membina cabang olahraga tersebut karena memiliki Kolam Renang Standar Olimpiade. Kemudian, cabang olahraga panahan untuk Kabupaten Sanggau, Landak dan Sekadau, karena potensi dari cabang olahraga sumpit dan berdampak terhadap olahraga panahan,” ungkap Gubernur.

Selanjutnya, Gubernur optimis cabang atletik juga menjadi lumbung atlet dan prestasi yang dipusatkan di Kapuas Hulu, Sintang, maupun Melawi, karena kondisi alam geografis.

“Lihat saja atlet-atlet lari dari Kenya, mereka berlatih di medan alam Afrika yang menantang. Hal tersebut bisa dijadikan contoh dalam melahirkan atlet atletik berkualitas” kata H. Sutarmidji.

Pemerintah Provinsi Kalbar terus berupaya menghadirkan sebuah kawasan olahraga yang representatif. Luas area Gelora Khatulistiwa dinilai masih kurang layak, sehingga perlu mencari kawasan lain. Gubernur menjelaskan beberapa waktu lalu ada wacana pengembangan olahraga di wilayah Sungai Ambawang, Kabupaten Kubu Raya, namun investasi sulit dilakukan karena kondisi tanah gambut yang mencapai lebih dari 10 meter

“Sebaiknya di wilayah Sungai Kakap, disana tanahnya mineral, lahannya juga luas. Apalagi akan dibangun Jembatan Kapuas 3” ujar Gubernur Kalbar.

Mengenai pendanaan pembangunan kawasan olahraga, Gubernur mengatakan sebaiknya tidak bersumber dari APBD. Altenatifnya adalah dengan memanfaatkan aset atau tanah milik Pemprov Kalbar yang saat ini belum digunakan. Namun, hal ini harus sesuai persetujuan semua pihak, mulai dari DPRD Kalbar, Polda Kalbar, maupun Kejati Kalbar.

Sementara itu, Ketua KONI Kalbar, Fachrudin D Siregar, mengatakan titik awal KONI dalam bekerja sudah diawali dengan melaksanakan Rapat Kerja Provinsi yang akan membahas strategi meningkatkan dan meraih prestasi. Dirinya juga mengajak seluruh rekan media untuk memantau cabang olahraga yang bisa diangkat dan dibina secara serius, sehingga mampu berprestasi pada Pekan Olahraga Nasional (PON) berikutnya.

“Tentu untuk meraih ini semua diperlukan kerja sama dan sinergitas pemerintah maupun masyarakat untuk memberikan masukan kepada kami. Media juga silahkan sampaikan kritik kepada KONI demi perbaikan prestasi olahraga,” ujar Ketua KONI Kalbar.

Fachrudin optimis kepengurusan KONI Kalbar saat ini bisa lebih baik dibandingkan sebelumnya, apalagi dengan melibatkan hampir seluruh elemen masyarakat demi peningkatan prestasi olahraga Kalimantan Barat. (*) [HeloBorneo.com]

Bagi artikel ini